Seminggu selepas isteri pergi selamanya, aku terjumpa sebuah diari milik isteri aku, lantas membacanya dan aku menyesall

Apa yang saya nak tuliskan ini, buatlah sebagai pengajaran buat semua lelaki di luar sana yang bergelar suami. Kisah ini mungkin menyayyat hati bagi yang masih ada ‘hati’. Hari ni sudah 67 hari arwwah isteri aku mathi.

Dan selama 67 hari ini juga saya tak henti henti menangis di atas pemergian isteri yang paling saya sayang. Bukan aku tak redha, hanya saya rasa seperti tak lepas. Seperti ada sesuatu yg belum selesai antara kami.

Dan malam ini, saya terjaga bukan kerana tangisan bayi yg minta disusukan, tapi karena seakan terdengar dengar tangisan arrwah. Allahu..aku tak kuat. Saya dah berkahwin selama lebih kurg 3 tahun setengah dengan isteri.

Kami kahwin muda. Sebaik umur saya 20, dan isteri 19. Di awal perkahwinan, semuanya indah belaka. Saya sgt mencinta isteri sehingga tidak boleh berjauhan dengannya. Sampai kadang kadang bila kena outstation, saya menangis rindukan dia pada waktu malam (saya bekerja di perusahaan milik keluarga, dan dia belajar di rumah ipts dekat).

Pergi ke mana saja, saya akan bawa dia bersama. Hatta keluar minyak atau beli atas pun dia akan merengek nak ikut. Isteri saya mmg manja org nya dan jenis isteri yang terlalu dilekatkan. Tetapi saya tak rimas, malah saya suka.

Kami memang sangat rapat. Tambahan pula kami bercinta lepas nikah. Kami meneroka semuanya bersama-sama. Bila dia cuti sem, saya akan bawa dia berjalan mana dia nak pergi. Isteri aku cantik orgnya. Bukan aku puji sebab dia isteri saya, tapi sebab semua orang cakap perkara sama. Apabila keluar, jika isteri saya melaram mesti ada mata yang dandang pandang.

Memang aku sakit hati, tapi aku memujuk diri dengan cakap takpelah, dia milikku sekarang. Lagipun saya tahu isteri saya mmg jenis sangat tidak melayan. Bercakap dengan lelaki pun kurang. Dulu masa nak pikat hati dia pun ambil masa bulan baru boleh kenal.

Dia seorang yang sopan, dan menutup aurat dengan sempurna. Dari awal kahwin, sehingga hampir setahun, saya rasa sangat senang dengan arrwah. Kalau boleh, saya nak ada dekat dengan dia 24 jam. Bila ada kerja luar, saya akan menetap cepat dan berkejar nak balik rumah.

Namun bila masa berlalu, tanpa saya sedari saya semakin banyak berubah. Tanpa saya sedar, saya makan hati dalam diam. Saya makin jauh dengan dia. Saya sibuk dengan kerja luar, sehingga saya rasa seronok berada di luar berbanding di rumah bersama isteri.

Kadang kadang, saya cari je apa yang boleh saya tentukan di luar rumah kerana saya bosan tinggal dekat rumah. Sepanjang pernikahan, saya langsung tidak pernah keluar kalau bukan bersama arrwah. Apa lagi nak lepak malam malam dengan kawan lama.

Sampai laa suatu masa saya bergabung macam macam kelab kereta dan motor. Makin banyak sebab saya nak jumpa kawan dan kawan ini. Bermula dari arwwah diam, lama lama dia mulai merungut yang dia bosan di rumah kesorangan. Tapi aku tak peduli pun. Kadang kadang dia menangis kerana kecil hati dengan saya.

Tapi setiap kali dia menangis bila bergaduh atau berkecil hati, aku tak pedulikan dia. Sedar sedar dia dah tertidur dengan air mata kat pipi. Awak, saya tahu saya suami yang jahaat. Saya biasakan dia dengan perkhidmatan seperti seorang puteri, kemudian saya raggut semuanya.

Dari seorang suami yang cukup lembut, saya berubah menjadi seperti singa bila bergadduh. Saya akan membuangnya. Saya akan cakap kasar kasar dengan dia. Tangan saya mula pandai sentuh badan dia (itu kalau dia yang mulanya dulu). Sampai kadang kadang saya rasa mcm jodoh saya dengan dia dah takde.

Kami kerap bertengkkar. Dan kebanyakannya berpunca dari sikap dia yang terlalu kuat cembhuru. Tapi itu dulu, masa dia hidup. Bila dia dah pergi, baru saya sedar. Dia bukannya cembhuru buta tetapi dia mahu aku jadi suami yg soleh. Dia mahukan yang terbaik untuk dunia dan akhirat saya.

Allah, berdhosanya aku. Saya mengaku, saya memang susah nak jaga mata. Bila keluar berdua, dan ada wanita cantik yang melintas depan kita mesti mata aku akan terpesona tgk kecantikan wanita tu. Padahal isteri saya ada sebelah kanan. Dan isteri saya pun sangat cantik.

Tetapi saya tidak pernah sedar semua tu. Untuk saya biasa lah tu lelaki mmg suka tgk wanita cantik. Saya tidak tahu yang isteri saya sedih dengan sikap saya tu. Arrwah selalu tegur. Tetapi saya buat tak tahu je. Sampai satu masa arwwah dah tak tegur lagi, mungkin dia dah tegang dengan perkara sama. Aku memang tak tahu bersyukur.

Saya tidak pernah merasa cukup dengan apa yang saya ada. Sedangkan arwwah dah cukup segalanya Untuk jujur, saya juga sukar menjejaki mata dari pandang perkara harram. Kadang kadang saya terlajak layan viddeo tak sepatutnya. Tetapi awak tak tau tahu. Sampai la satu hari masa dia mengandung 3 bulan, aku kantoi.

Masa tu sedih sgt, sehingga boleh migrain dan kena adui wad kerana pre eclampsia. Saya risau sgt pasal baby masa tu. Dan itu kali terakhir saya tgk mende kejji tu. Saya dah bersumpah pada diri sendiri yang saya takkan tonton lagi umpan syaiton tu.

Saya tidak tahu kenapa, isteri saya halal untuk saya datangi bila bila masa tapi pelachur di laman sesawang itu juga yang aku nak tengok. Sedangkan badan isteri lebih cantik dari semua tu. Aku hinaa. Saya memang pendosa

Mula hari tu, saya tengok isteri rajin bangun solat malam. Saya tahu, dia mengadu kepada Allah mengenai saya. Saya tahu, dia bangun untuk doakan kebaikan untuk saya. Itupun semua saya tahu lepas dia dah pergi. Lepas dia dah mathi. Lepas dah terlewat semua nya.

Seminggu lepas dia meningggal, saya mengemas baju pakaian dia. Dan saya temui satu buku tebal. Saya ingatkan buku nota belajar dia. Rupanya dalam tu penuh catatan diari dia dari mulai berkahwin dengan saya sampai la hari terakhir sebelum diakui bangun untuk melahirkan.

Saya baca semuanya. Air mata aku tumpas. Aku rasa masa tu aku nak pergi gali semula khubur arrwah aku nak peluk dia, aku nak cium dia, aku nak minta maaf aku nak minta ampun. Saya banyak dosa dengan dia.

“Abang, kenapa abg tengok semua tu .. Sayang kan ada kalau abg berhajat? Mungkin sayang tak mengiiurkan macam pelakon dlm video tak senonoh tu .. Syg minta maaf kalau syg tak pandai layan abg, sampai abg mencari kepuasan melalui cara tu.

Ya allah, kau berilah hidayah pada suami aku. Abang, semoga Allah pelihara abang dari pandangan kamu haram. Moga hati dan iman abg kuat kamu. Takpe, syg tolong doakan abang setiap malam dan di setiap sujud syg. “

“Cembhurunya tengok abg duk pandang pandang perempuan tu tadi. Mmg la cantik Tapi syg dah usaha habis baik nk untuk cantik jugakk bila keluar dgn abg Sehelai demi sehelai lembaran tu aku belek. Dari sekecil kecil sampai ke hal besar dia ceritakan semua dalam buku tu.

Baru saja saya sedar, saya kurang memberi perhatian kepada dia selama ini. Dan ada satu luahan dalam buku tu ingatkan saya pada satu detik masa awal kelahiran arrwah. “Abang abang! Rasaa ni baby gerakk la! Saya emmm je. Mata asyik duk hadap hp. Bosan dgr dia merengek, saya alih-alih tangan letak atas perut dia.

Tapi mata masih lekat di skrin telefon. Dan semua kesedihan tu dia luahkan dalam buku tu. Memang aku dengar dia menangis malam tu tapi aku tak peduli pun. Mmg aku tak pernah nak pujuk kalau dia menangis. Apatah lagi nak tanya kenapa. Allahu .. kejham nya aku. Aku tak peduli apa dia rasa.

Banyak yang saya baca dalam diari arrwah. Patut laa dia boleh pra eklampsia (prssure darah tinggi semasa hamil). Padahal umur baru setahun jagung dan ini bayi pertama. Rupanya banyak yg dia stress dan fikir pasal aku. Selama ni tanpa aku sedar, dia menyembunyikan semua post di mukabuku yg mengandungi unsur tak baik atau gmbr perempuan seksii.

Betapa dia nak jaga dan nak bantu aku jadi baik. Jaahatnya aku.Memang aku tak pernah ada perempuan lain. Tetapi saya seksaa perasaan dan emosi dia. Dari apa yang saya baca, dia seolah menjadi parranoid, memikirkan apa yang saya lihat di hp berkaitan dengan seksii wanita, perempuan, atau tidak. Aku tak salahkan dia.

Ini semua salah aku. Aku tak fikir perasaan dia. Saya rasa semua kecil, semua kecil. Sedangkan dia menanggung dherita yg besar. Aku ingat lagi beberapa hari sebelum dia mengaku bangun untuk bersalin. Sewaktu dia nak turun beli makanan, dia sempat bergurau.

Abang, rindu laa nak dengar abang ckp “awak jalan elok2 tau. Kalau ada org kacau, jerit nama abg kuat2 “. Mmg dulu aku sangat lembut dan romantik dengan dia. Tapi aku xtahu mana semua tu pergi. Bukan arrwah tak pernah cakap yang dia rindu aku yang dulu.

Tetapi saya tidak pernah peduli. Sekarang, semua dah takde.yang tinggal hanya kenangan. Kenangan yang tak boleh mengembalikan apa. Dan arwwah tinggalkan aku bersama zuriat kami. Nur amsya imani. Wajah iras sangat dengan arrwah. Setiap kali saya melihat wajah anak syurga ini, setiap kali tu wajah arrwah terbayang di mata.

Allah..macam mana aku nak lalui hari hari akan datang. Sungguh, aku sunyi. Dan kini saya baru memahami erti sunyi yg isteri saya cakapkan selama ni kalau tinggal dekat rumah sorang diri. Patut laa selama ni dia tak pernah tidur, dan tunggu aku kembali walaupun tengah malam.

Rupanya dia tak dapat tidur bila saya tak sblh. Saya dah hilang segalanya. Saya dah hilang isteri solehah yg selalu doakan kebaikan aku. Saya dah hilang isteri yg selama ini jadi penguat saya. Abang rinduu nak naik motor dengan awak, sayang, mcm awal kahwin dulu.

Pukul 1 pagi awak ajak pusingan taman. Abang rinduu nak gurau dengan awak. Balik laa sayangg .. abg janji abg tak keluar dengan kawan dah. Abang janji abang tak hadap hp 24jam dah. Abang janji abg xpandang perempuan lain dah. Abang janji.

Menangis lah air mata darrah pun. Arwwah takkan kembali. Saya takde apa nak mesej banyak lagi. Tapi ambil laa kisah aku sebagai pengajaran. Tolong laa ambil sebagai pengajaran. Jangan sampai terlambat, baru kau nak menyesal. Saya menyesal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *